Kamis 24 September 2020

Berita

H. Jamzuri: Permasalahan Yang Kerap Terjadi Pada Jemaah Haji dan Cara Penyelesaiannya

10-07-2019


* H. Jamzuri MenyampaiaknPermasalahan Yang Kerap Terjadi Pada Jemaah Haji dan Cara Penyelesaiannya Kepada Karu dan Karom, Rabu (10/7/2019)

Karimun (Inmas) – Kantor Kementerian Agama Kabupaten Karimun melalui Seksi Penyelenggaraan Haji dan Umrah pagi ini, Rabu (10/7/2019)  memberikan pembekalan kepada Karu (Ketua Regu) dan Karom (Ketua Rombongan) bagi JCH Kabupaten Karimun yang akan berangkat pada tahun 1440 H/2019 M ini.
 
Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Karimun H. Jamzuri salah satu narasumber yang menyampaikan materi tentang Masalah Kontemporer Haji dan Pengenalan Lapangan di Arab Saudi mengungkapkan sejumlah permasalahan yang kerap terjadi dan dialami oleh Jemaah Calon Haji (JCH) selama melaksanakan ibadah haji.
 
Berikut rangkuman permasalahan yang sering terjadi kepada JCH sebagaimana disampaikan oleh H. Jamzuri.
 
1. Permasalahan Jemaah Haji Tersesat / Hilang

Cara penyelesaiannya: Ketua Kloter mencatat identitas lengkap jemaah haji dan sebab-sebabnya dan Karu/Karom bertugas untuk mencarinya. Selanjutnya pihak Sektor menginformasikan ke Sektor lainnya dengan menyebut ciri jemaah hajinya, nomor kloter dan perkiraan dimana dia berada. Setelah ditemukan jemaah bersangkutan diantarkan jemaah haji ke Sektor yang mewilayahi kloternya.

2. Kehilangan Uang

Cara penyelesaiannya: Jika kehilangan uang di bandara, maka Ketua kloter membuat laporan tertulis dengan saksi karu/karom disampaikan ke Sektor bandara dan jemaah haji yang bersangkutan dinasehati untuk selalu menjaga barang bawaannya. Selanjutnya Ketua Sektor melapor ke petugas Daker tentang kehilangan uang tersebut dan selanjutnya berusaha membantu mencarikannya.

Jika kehilangan uang di bus antar kota, maka Ketua kloter melapor ke Sektor saat tiba di tempat tujuan dengan menyebutkan nomor dan identitas perusahaan bus yang dinaiki. Jika memungkinkan segera menghubungi perusahaan bus tersebut, dengan menyebutkan nomor bus dan identitas perusahaan bus yang dinaiki.  Selanjutnya Petugas Sektor setelah menerima laporan kehilangan tersebut, berupaya membantu untuk mengatasi dan menyelesaikan dengan menghubungi perusahaan angkutan tersebut.

Jika kehilangan uang di tempat akomodasi atau Hotel. Maka seandainya hilang karena kesalahan jemaah haji, maka dilaporkan ke Sektor dan jemaah haji yang bersangkutan dinasehati untuk selalau menjaga barang berharga miliknya. Jika hilangnya karena tas dibongkar paksa, barang-barang yang dibongkar supaya tidak dijamah dan posisinya dibiarkan apa adanya sampai ada pemeriksaan oleh Maktab/Majmuah dan polisi. Jika pembongkaran tersebut karena kelalaian Majmuah maka dimintakan ganti rugi kepada Majmuah tersebut.

Kehilangan Di luar tempat akomodasi atau Hotel. Jika hilang karena kecopetan atau karena sebab lain, maka ketua kloter segera melapor ke bagian penitipan di Masjid, disamping itu ketua kloter juga lapor ke Sektor yang mewilayahi dengan mengisi formulir dan ditandatangani saksi (ketua regu dan ketua rombongan).

3.  Permasalahan Jemaah Haji Wafat

Cara penyelesaiannya: Jika wafat dalam perjalanan maka setiba di tempat tujuan, ketua kloter melapor ke Sektor dan memberitahukan Maktab/Majmuah yang akan ditempati. Dokter kloter membuatkan Certificate of Death (COD). Ketua kloter mengumpulkan dan mencatat tirkahnya. Bila almarhum ada keluarga, tirkahnya diserahkan kepada keluarga dengan tanda terima. Bila tidak ada keluarga, tirkahnya diserahkan kpd Daker dengan tanda terima untuk diproses pengirimannya kpd keluarga alm di tanah air. Selanjutnya Petugas Sektor hubungi Maktab/Majmuah yang akan ditempati utk urus dan selesaikan pemakamannya.

Apabila wafatnya di Jeddah, maka pengurusannya oleh Wukala, di Makkah oleh Maktab dan di Madinah oleh Majmuah. Surat-surat yang diperlukan: Surat kematian dari dokter pemeriksa, Surat keterangan tidak berkeberatan untuk dimakamkan di Arab Saudi dari keluarga/Daker selaku perwakilan KJRI dan Surat keterangan dari Wukala / Maktab / Majmuah untuk disampaikan kepada bagian pemakaman Arab Saudi.

Jika wafatnya di tempat akomodasi/ Hotel, maka Ketua kloter bersama dokter kloter memberitahukan kepada Maktab/ Majmuah, Dokter kloter membuat Certificate of Death (COD). Selanjutnya Ketua kloter kumpulkan dan mencatat tirkahnya, serta melaporkan Kepala Sektor dan Daker setempat.

Bila alm ada keluarga tirkahnya diserahkan kepada keluarga dengan tanda terima. Bila tidak ada keluarga, tirkahnya diserahkan kepada Sektor/ Daker  dengan tanda terima untuk diproses pengirimannya kepada keluarga almarhum di tanah air.

Petugas Maktab membawa jenazah ke dinas pemakaman untuk dimakamkan. Jika keluarganya menghendaki shalat jenazah di Masjidil Haram/ Masjid Nabawi agar mengurus bersama Maktab/ Majmuah. Selesai dishalatkan jenazah dimakamkan di Ma'la bila meninggal di Makkah atau di Bab Makkah/Siti Hawa bila meninggal di Jeddah atau di Baqi bila meninggal di Madinah.

Jika wafatnya di RSAS atau  BPHI, maka Ketua Kloter setelah diberitahu oleh petugas Sektor / Daker segera cek dan beritahukan keluarganya. Ketua Kloter mengumpulkan dan catat tirkah almarhum serta melaporkan ke Sektor /Daker. Bila alm ada keluarga tirkahnya diserahkan kepada keluarga dengan tanda terima. Bila tidak ada keluarga, diserahkan kepada Daker dengan tanda terima untuk proses ngirimannya kepada keluarga almarhum di tanah air. Selanjutnya Petugas Sektor/Daker memberitahukan kepada Maktab/Majmuah untuk proses pemakaman.

4. Permasalahan Bus Angkutan Jemaah Haji Arafah Mina (Armina) Tidak Dapat Menampung

Penyebab permasalahan ini muncul karena Jemaah haji saling berebut untuk dapat berangkat bus trip pertama atau jumlah bus tidak memadai. 

Cara penyelesaiannya adalah Ketua Kloter koordinasi dengan maktab dan Sektor dan terus beruupaya menenangkan jemaah untuk sabar nunggu bus berikutnya, sebab semua jemaah   pasti akan diangkut. Selain itu berkoordinasi dengan petugas kloter lain dan karu/karom dalam mengatur  jemaah yang mengikuti trip pertama dan kedua.

5. Permasalahan Jemaah Haji Kecelakaan

Penyebab kecelakaan bisa karena Jemaah haji tertabrak kendaraan, kebakaran atau terhimpit jemaah haji lain pada saat berdesak-desakan ketika melaksanakan thawaf atau melontar jamrah.

Cara penyelesaiannya adalah Petugas kloter berkoordinasi dengan Sektor melapor ke kantor polisi terdekat dan meminta bantuan ambulance agar segera mendapat perawatan di RSAS. Lalu melaporkan ke Sektor/Daker dan maktab tentang kejadian tersebut dan meminta bantuan penghubung yang telah ditunjuk Daker/Maktab untuk mengurus kasus tersebut.

Bila yang bersangkutan oleh pihak polisi diberi formulir isian/berita acara, hendaklah perlu dimintakan kejelasan/terjemahannya sebelum berita acara tersebut ditandatangani. Bila tidak ada keluarga atau orang yang dapat dipercaya untuk menghadiri pengurusan sidang pengadilan tentang kecelakaan tersebut dapat minta/mewakilkan kepada pihak KJRI dalam hal ini Kantor Urusan Haji.
 
6. Permasalahan Kebakaran di Tempat Akomodasi/Perkemahan

Kejadian kebakaran juga kerap terjadi selama pelaksanaan ibadah haji seperti karena Konsleting listrik, kerusakan kompor atau alat memasak dan membuang puntung rokok sembarangan.

Cara penyelesaiannya permasalahan kebakaran ini adalah petugas kloter bersama karu/karom menenangkan jemaah haji agar tidak panik dan mengamankan barang-barang berharga lalu berusaha memadamkan api dengan tabung pemadam. Selanjutnya Ketua kloter meminta bantuan Maktab/Majmuah untuk mendatangkan petugas pemadam kebakaran dan mendata kerugian dan melaporkan kepada Sektor untuk mendapatkan santunan dari Maktab/Majmuah dan Daker.

7. Permasalahan Jemaah Haji Sakit dan Dievakuasi Ke Makkah Tanpa Ihram

Kejadian ini bisa terjadi karena jemaah haji sakit berat atau petugas tidak memberikan bimbingan untuk ihram. Adapun cara penyelesaiannya adalah Ketua kloter memantau kondisi kesehatan jemaah haji dan melaporkan kepada Kasi Bimbingan Ibadah bahwa jemaah haji tersebut belum berihram haji/umrah. Selanjutnya pelaksana Pelayanan Bimbingan Ibadah memberi penjelasan kepada jemaah haji tersebut untuk berihram haji/umrah dari Makkah dan tidak dikenakan dam karena hukumnya sama dengan orang yang mukim.

8. Permasalahan Jemaah Haji Yang Tidak Cukup Waktu Arbain

Cara penyelesaiannya adalah Ketua Kloter melaporkan kepada Sektor Daker tentang adanya jemaah yang belum sempuma arbainnya. Kemudian Petugas Sektor/Daker segera membantu dan menyelesaikan persoalan tersebut dengan tidak mengurangi arbainnya. Namun prioritas adalah tidak cukup Arbain dalam satu rombongan bukan orang-perorang.

9. Permasalahan Jemaah Haji Wanita Belum Thawaf Ifadhah Sampai Saat Kloternya Pulang Ke Tanah Air

Penyebabnya bisa jadi karena Haidnya belum tuntas atau Nifas karena melahirkan. Cara penyelesaiannya adalah Ketua kloter melaporkan kepada Sektor dan Daker tentang adanya jemaah haji yang belum menyelesaikan thawaf ifadhah. Selanjutnya Petugas Sektor dan Daker membantu pelaksanaan thawaf ifadhah sampai selesai, antara lain dengan memberikan obat atau membantu pengurusan tanazul ke kloter berikutnya.

10. Permasalahan Jemaah Haji Tidak Melontar Jamrah

Penyebabnya mungkin karena jemaah Sakit / Udzur / Sudah terlalu tua atau sedang dirawat di RS ikut safari wukuf. 
 
Cara penyelesaiannya adalah jika jemaah ada keluarga, maka Ketua Kloter mengingatkan keluarganya untuk mewakili melontar jamrah. Jika  tidak ada keluarga, Ketua Kloter mengingatkan karu/karom untuk mewakili melontar jamrah. Dan jika Karu/Karom tidak mampu, maka Ketua Kloter harus mewakilinya, atau minta bantuan kepada petugas Sektor/Daker.

11. Permasalahan Jemaah Haji Tidak Niat Ihramnya Padahal Sudah Melewati Miqat

Sebabnya bisa beragam, mungkin karena Jemaah haji kurang memahami ilmu manasik haji,
tidak tahu tempat miqat atau tidak ada informasi dari petugas, karu atau karom.

Cara penyelesaiannya jemaah haji yang tidak Niat Ihram adalah yang bersangkutan wajib membayar dam Isa'ah (kesalahan) atau kembali ke miqat yang telah dilampaui sebelum melaksanakan salah satu rukun. Namun apabila telah sampai di Tanah Haram, maka ia harus keluar dan mengambil miqat yang terdekat minimal jarak dua marhalah (bukan tan'im atau ji'ronah).

12. Permasalahan Jemaah Haji Sakit Belum Thawaf Ifadhah, Sedangkan Kloternya Akan Segera Pulang Ke Tanah Air

Cara penyelesaiannya dalam masalah ini adalah Petugas kloter mengecek jemaah haji apakah dirawat di pondokan, di BPHI atau RSAS. Jika jemaah tersebut dirawat di pondokan, maka segera laksanakan thawaf ifadhah, sa'i dan tahalul sekalipun dengan cara membayar sewa tandu. Jika dirawat di BPHI atau RSAS, petugas harus cek dan laporkan kepada Kasi Bimb Ibadah bahwa yang bersangkutan belum laksanakan thawaf ifadhah dan sa'i, selanjutnya biaya thawaf/sa'i diserahkan kepada Daker.
 
13. Permasalahan Jemaah Haji dari Arafah Menuju Mina Tersesat Jalan Sampai Ke Makkah

Kejadian ini bisa terjadi jjika Sopir bus/jemaah haji  tidak tahu jalan ke Mina. Cara penyelesaiannya adalah jemaah tersebut dianjurkan untuk melaksanakan thawaf ifadhah dan sa'i serta menggunting rambut (tahalul awal) setelah lewat tengah malam. Dianjurkan kembali ke Mina setelah melaksanakan thawaf ifadhah, sa'i dan tahalul awal. Setelah sampai di kemah Mina, berganti pakaian biasa kemudian melontar jamrah aqabah saja yang berarti sudah tahallul tsani.

14. Permasalahan Jemaah Haji Bemiat Haji Tamattu, Pada Saat Thawaf Tidak Dilanjutkan Dengan Sa'i Langsung Pulang Ke Hotel dan Membuka Kain Ihram

Adapun penyebabnya karena jemaah  tidak/kurang memahami ilmu manasik atau tidak tahu tempat sa'i karena terpisah dengan rombongan lainnya. Cara penyelesaiannya adalah Petugas kloter menjelaskan kepada jemaah haji bahwa sa'i termasuk rukun dan harus dilaksanakan. Lalu Jemaah diminta  memakai pakaian ihram lagi dan diantar ke Masjidil Haram untuk melaksanakan sa'i dan menggunting rambut (tahallul). 

Dalam kasus seperti ini jemaah tidak  wajib membayar Dam, sebab ketika melepas pakaian ihram tidak mengerti hukumnya.

15. Permasalahan Jemaah Haji Melaksanakan Sa'i Dimulai Dari Bukit Marwah

Hal ini bisa terjadi karena Jemaah belum/tidak tahu tempat kedua bukit tersebut. Maka cara penyelesaiannya adalah Jemaah haji tersebut diingatkan bahwa memuIai sa'i harus dari bukit Shafa, selanjutnya TPIHI membimbing jemaah haji untuk melaksanakan sa'i yang benar. Jika jemaah haji tersebut teIah melaksanakan sa'i 7 kali perjalanan yang berakhir di bukit shafa, maka petugas TPIHI memberi bimbingan agar yang bersangkutan menambah satu kali perjalanan lagi sehingga sa'inya berakhir di bukit Marwah.

16. Permasalahan Jemaah Haji Melaksanakan Sa'i Sebelum Thawaf

Untuk permasalahan ini cara penyelesaiannya adalah TPIHI menjelaskan tentang tata cara pelaksanaan sa'I dan membimbing jemaah haji tersebut untuk melaksanakan thawaf terlebih dahulu, kemudian setelah thawaf melanjutkan mengulang sa'inya.

17. Permasalahan Jemaah Haji Wafat di Pesawat Sewaktu Pulang Ke Tanah Air

Untuk kasus masalah seperti ini maka cara penyelesaiannya adalah Certificate of Death (COD) tetap dibuat oleh dokter kloter. Lalu Ketua kloter lapor kepada awak pesawat, tetapi tidak perlu lapor kepada pilot. Dan sesampai di embarkasi tujuan, Ketua Kloter melapor kepada petugas setempat.  (zhir)

Reporter/Penulis: Muntazhir
Editor: Hatiman

6853

Berita Terkait